Jagoan yang Tersembunyi

Posted: April 21, 2008 in jejak_keluarga

Kelahiran anakku yang nomor dua ini nyaris sebagai hadiah ulang tahun untuk papa & kakaknya. Bagaimana tidak, dia lahir tanggal 4 Juli (1996), sementara papanya lahir tanggal 3 Juli, dan kakaknya lahir tanggal 6 Juli. Lengkap sudah “paket hematku”, he..he… Sebagai rasa syukur, acara tiup lilin dilakukan di kamar rawat rumah sakit bersalin di tanggal 6 juli, 2 hari setelah kelahirannya, bertepatan dengan ulang tahun kakaknya. Karena “paket hemat”, papanya beli lilin berbentuk angka 3 dan 0 saja, sebagai lambang atas telah sampainya si papa di umur 30, dan si kakak kebetulan pas umur 3 tahun, sementara si adik yang baru lahir mendapatkan angka nol-nya. He..he.. gak salah kan kalo kusebut paket hemat ?

Papa ngasih nama bayi mungil itu “Niti Danastri”, yang berarti bidadari yang baik hati. Dan nampaknya doa kami yang terwakili dengan namanya benar-benar melekat pada sifat anakku ini. Niti tumbuh menjadi anak yang selalu bersikap baik terhadap keluarga dan juga teman-temannya.
 
Melihat perkembangannya, aku dan papanya menganggapnya sebagai “si kuda hitam”. Dengan gaya dan penampilan yang nampak biasa-biasa saja, sebenernya si imut ini memiliki potensi tersembunyi yang sewaktu-waktu bisa sangat mengejutkan. Satu contoh kecil, aku & papanya dibuat terbengong-bengong ketika Niti mendapatkan peringkat 1 di kelasnya. He..he.. bukan berarti kami under-estimate, cuma prestasi itu benar-benar suatu surprise yang indah yang ditunjukkan anakku kepada kami, karena bagi kami orang tuanya bukan peringkat yang harus dikejar, melainkan usaha keras yang harus selalu dilakukan. Bagiku itulah modal yang lebih diperlukan anak sebagai bekal ke depan. Contoh lain lagi, pada awalnya Niti lambat dalam belajar berenang, tapii… ternyata….. jangan ditanya lagi sekarang !! Bagiku dia “jagoan yang tersebunyi”, he..he…

Niti kecil inipun memiliki minat yang besar dalam urusan dapur. Di usia yang masih dini ini, dia sering menjadi staf ahliku untuk membantu mencicipi rasa masakanku. Dan hebatnya dia tahu persis kalo suatu masakan kurang asin, atau kurang manis sedikit, atau juga misalnya rasanya kurang mantab. Indra perasa di mulutnya sungguh luar biasa. Mungkin bakat dari nenek dan eyangnya menurun kepadanya.

Di waktu kehamilanku dulu, ada hal yang menarik yang aku rasakan. Pada waktu itu aku sama sekali nggak tertarik untuk memegang uang. Nggak tahu tuh, rasanya dulu kalo harus memasukkan uang ke dompet kok ada rasa “eneg”. Dan entah suatu kebetulan atau gimana, aku perhatikan Niti juga tidak memiliki ambisi terhadap uang. Pada saat ini bila kamar anak2 berantakan (karena aku kehabisan akal) aku gunakan hukuman denda bagi anak2 jika kamar mereka berantakan. Hukuman itu cukup efektif untuk Dita, tapi sangat tidak efektif untuk Niti. Bila kamarnya berantakan dan aku potong uang jajan Niti, anak itu sama sekali tidak menunjukkan ekspresi berkeberatan atas apa yang aku lakukan. Haahh…aneh..!! Tapi dia pun bukan anak yang pelit. Walaupun uang tabungannya cukup banyak, karena dia relatif jarang membelanjakannya, namun demikian untuk kebutuhan2 seperti membelikan hadiah untuk kakak atau temannya dia nggak akan ragu untuk menggunakan uang tabungan itu tanpa memintanya dariku.

Selain punya hobi seperti kakaknya, yaitu seni gambar, Niti juga hobi banget berenang. Dia biasa berenang rame-rame bareng temen2nya. Dan kalau sudah berenang…..hmmm… jangan ditanya lagi. Walau sudah diwanti-wanti untuk pulang siang kadang dia akan menunggu kolam renang tutup baru pulang. He..he.. Kalopun kulitnya akan gosong terbakar diapun nggak akan peduli !! . Oya, ada satu hobinya yang sering bikin aku ketawa sampe nggak tahan karena geli banget. Dia paling bisa menirukan gaya Sasya, salah seorang tokoh sitkom OB di RCTI yang minta ampun tulalit dan telminya. Aduuhh…setiap Niti menirukan cara bicara dan gayanya setiap itu pula aku nggak bisa nahan ketawa. He..he…

Tappiiii………………, dengan beberapa kelebihan yang dimilikinya ada satu hal yang seriiinng…bikin aku kesel. Apalagi kalo bukan keleletannya !! Sangat berbeda dengan kakaknya “Miss flash” yang maunya serba kilat sampe gedubrak-gedubruk, si bungsu ini adalah “Miss slow motion” karena menyukai gerakan-gerakan lambat. Aduuhhh…, anakku ini dari batita sudah kesohor keleletannya. Acara makan selalu diiringi dengan “nyanyian sumbang” dari mulutku. Gimana enggak, dengan ukuran porsi yang imut dia mampu menghabiskannya dalam waktu 1 ½ – 2 jam !!!. Sekarang sudah agak lumayan, acara makan berhasil dilewati dengan sukses selama 1 – ½ jam !! Suatu kemajuan bukan ??? He..he.. Acara minum susu pagi pun ibaratnya seperti acara ngeteh di sore hari yang santai. Dinikmati seteguk demi seteguk, dan itu bisa menghabiskan waktu hingga ½ jam !!! Yang ada sudah pasti aku yang teriak2 panik karena setengah jam berikutnya dia sudah dijemput mobil sekolah sementara mandi pun belum dilakukan. Aduuhhh…. Sabaar…sabbaaarrr……

Dengan keimutannya itu, Niti seringkali merasa kesal. Terlebih bila ada saudara ataupun tetangga yang memberi komentar “Wahh… masih kecil ya….”, atau “Wah…besarnya sama dengan…..(sambil menyebut nama seorang anak yang umurnya jauh di bawahnya)”, atau misalnya “Kok temennya tinggi-tinggi…?”, dst….dst….. Udah pasti kalo ada yang berkomentar seperti itu sampai di rumah omelannya bergema panjang lebar. Dan omelannya selalu diakhiri dengan pertanyaan, “kenapa sih aku tetep kecil….aku kan sudah makan banyak… aku kan sudah minum susu tiap hari, aku kan sering berenang…dst..dst..”. Yang aku bisa lakukan hanya menenangkannya dengan berkata “Nanti pasti juga tambah tinggi, nggak mungkin segini terus kaannn….., buktinya dulu tingginya sedada mama sekarang sudah sehidung mama……. ….. dst…dst..” Bahkan papanya juga ikut menambahkan “biar aja orangnya kecil, yang penting kemampuannya besar”. Ya, pokoknya semua kalimat yang sekiranya bisa memompa semangatnya kami “gaungkan”.

Begitulah anak2ku….Mereka adalah hiburan sekaligus harapan bagiku dan suamiku. Seperti halnya Dita, aku juga berharap semoga Niti menjadi anak sesuai nama yang kami berikan. Menjadi anak yang sholehah dan dibalut dengan ilmu yang bermanfaat, dan kebaikannya itu membawa manfaat baik bagi dirinya sendiri, bagi keluarganya, dan bagi orang-orang di sekitarnya. Amin.

Ya Allah, alhamdulillah Engkau telah memberi anak2 yang sehat, anak2 yang baik, anak2 yang cerdas, dan juga menyenangkan bagi kami. Berilah selalu perlindungan-Mu kepada keduanya di manapun mereka berada. Perlindungan lahir maupun batin, perlindungan yang tentunya membawa kebaikan dunia & akhirat Ya Allah…….Ya Rabb……

Amin.

ps. pesen mama : gali terus kelebihan2 yang ada pada diri kalian ya, Dita & Niti…… Mama & Papa akan terus mendoakan kalian, sampai kapanpun !!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s