Sambel Tempe Penyet

Posted: Agustus 19, 2008 in tahu & tempe

 

Pastinya gak salah kalo orang Indonesia dibilang sebagai “bangsa tempe”. Sorry ya, bukannya mo ngledek, tapi wong emang kenyataannya kita-kita ini hampir gak pernah nglupain si tempe ini sebagai teman di meja makan. Mo dibikin oseng bisa, mo digoreng bisa, mo disayur bisa, malah dibikin model “barat” menjadi burger tempe juga bisa. Pokoknya banyak banget variasi yang bisa dibikin. Nah, yang aku bikin ini adalah sambel tempe penyet. Mungkin kalo tempe penyet yang lain udah banyak dijumpai, tapi kalo yang ini mungkin gak terlalu banyak. Kenapa ? Karena..… tempe penyet yang ini adalah “warisan” dari mbah buyutnya anak-anak. Yang ini asli makanan desa tapi udah dibawa ke kota (he..he.. walopun sebetulnya kotanya masih agak sedikit “berbau” desa juga) Cobain deh, rasanya nggak maknyus, tapi maknyooss… karena bener-bener pedes!! Sambelnya dibuat dari cabe rawit merah dan yang spesial adalah sambelnya ini disebut sebagai sambel jelantah. Nah lo… kayak apaan tuh rasanya ??? Penasaran ??

 

Bahan :

 

Tempe                                                4 potong tebal

Cabe rawit merah                            7 buah

Bawang putih                                    1 siung besar

Garam                                                secukupnya

Penyedap rasa                                  secukupnya

Minyak goreng                                   secukupnya

 

Membuat :

 

Cabe rawit, bawang putih, dan garam diuleg namun jangan sampai terlalu halus. Tambahkan bumbu penyedap rasa, aduk rata. Sisihkan. Panaskan minyak dan goreng tempe hingga berwarna kuning keemasan. Ambil minyak bekas menggoreng tempe tadi (minyak jelantah) yang masih sangat panas (kira-kira 1-2 sendok makan) siramkan ke dalam sambal yang sudah dibuat tadi hingga membuat sambel matang. Aduk rata. Terakhir masukkan tempe dan penyetkan bersama sambelnya. Dipenyetnya tidak sampai halus tapi masih kasar. Aduk kembali hingga sambel tercampur rata. Sajikan.

  

Bikinnya super gampang, tapi kalo udah dimakan bersama nasi yang masih ngepul…wah…. rasanya bakal ngalahin lauk yang lain, bahkan daging sekalipun !! Eh, ini kata anakku lho…. he..he…

Note : kalo yang gak suka terlalu pedes cabenya boleh diganti cabe keriting aja.

 

 

 

Komentar
  1. alfi mengatakan:

    ntar di praktekkannnnnn

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s